Jangan Remehkan Stress pada Anak

Stress yang selama ini Anda pikir hanya dapat terjadi pada orang dewasa, kini dapat dialami oleh anak-anak bahkan balita.

Hal tersebut disampaikan psikolog Ratih Ibrahim dalam sebuah diskusi tentang perubahan sosial dan dampaknya pada anak Indonesia, di Jakarta, Selasa (20/3).

“Berdasarkan catatan Personal Growth, ditemukan bahwa empat dari lima anak yang datang berkonsultasi, menampilkan indikasi stress berat,” kata Ratih.

Menurut Ratih, stress yang terjadi pada anak-anak adalah bagian dari pelanggaran hak anak, yang berasal dari hilangnya komunikasi anak dengan orang tua. Hal itu diitambah dengan padatnya aktifitas anak modern sekarang ini yang membuat mereka kehilangan waktu bermain, serta masalah pergaulan mereka dengan teman-temannya.

Dalam kesempatan yang sama Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak (KNPA), Arist Merdeka Sirait membeberkan data bahwa sepanjang tahun 2011, KNPA mencatat kasus pelanggaran hak anak meningkat 98 persen dibandingkan tahun sebelumnya, atau ada 2.386 kasus.

“Jangan remehkan ini, sudah tercatat sebanyak lima anak dibawah 10 tahun berusaha melakukan pencobaan bunuh diri akibat stress,” kata Arist yang menambahkan bahwa dua diantaranya meninggal dunia.

Menurut Ratih, tanda-tanda stress pada anak dapat terlihat secara fisik, emosi, psikologis dan sosial.

“Mereka menjadi rewel, mudah tersinggung, pemarah, kehilangan minat, percaya diri luntur, gelisah, uring-uringan, bahkan ada yang menarik diri dari pergaulan,” kata Ratih seperti dikutip Antara.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s